Iklan

Reasmikan Dua Puskesmas dan Labkesda, Bima Arya Titip Preventif dan Promotif

Indate News
30/12/23, Desember 30, 2023 WIB Last Updated 2023-12-30T06:53:33Z


indate.net-Wali Kota Bogor, Bima Arya meresmikan Puskesmas Kayumanis tahap I, Puskesmas Lawang Gintung dan Labkesda Kota Bogor  secara serentak, Jumat (29/12/2023).


Dalam peresmian itu, ia dampingi Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bogor, Sri Nowo Retno, Camat Tanah Sareal serta jajaran dan perwakilan unsur Forkopimda Kota Bogor.


Pembangunan puskesmas ini menjadi salah satu ikhtiar Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor untuk lebih mendekatkan layanan primer ke tengah warga sehingga bisa cepat dilayani.


Kepada Dinkes dan aparatur wilayah di Kota Bogor, Bima Arya menitipkan agar  puskesmas tidak hanya fokus pada aspek kuratif, tapi juga fokus pada preventif dan promotif.


“Sesuai namanya, pusat kesehatan masyarakat. Jadi tidak hanya untuk mengobati, tetapi juga menjaga yang sehat tetap sehat. Semoga pekarangan luas yang  ada di sini menjadi tempat favorit warga untuk beraktivitas yang menunjang kesehatan dan ada edukasi mengajak warga untuk terus bergerak dan sehat. Tahun depan fasilitas yang ada akan ditambah, semoga dijaga dan dikembangkan pimpinan berikutnya, konsepnya tidak sekedar kuratif tapi promotif dan preventif,” kata Bima Arya di Puskesmas Kayumanis.


Bima Arya menyebut, kehadiran puskesmas menjadi fasilitas layanan kesehatan yang memberikan pengobatan dan pencegahan sebelum dirujuk dan dirawat lebih lanjut ke rumah sakit.  Ke depan dirinya berharap rumah sakit di Kota Bogor terus ditambah sesuai kebutuhan menangani penyakit-penyakit yang mematikan, seperti kanker, jantung, stroke dan ginjal. Demikian juga puskesmas dengan perbaikan dan peningkatan layanannya sehingga bisa melayani warga dengan lebih cepat.


Kepala Dinkes Kota Bogor, Sri Nowo Retno berharap dengan pembangunan puskesmas Kayumanis dan Lawanggintung akan semakin meningkatkan layanan kesehatan dan mampu memenuhi harapan masyarakat Kota Bogor.


Labkesda yang sudah terakreditasi KAN ISO 18189 ke depan akan dikembangkan dengan Biosafety Level 2 yang menjadi percontohan pada tingkat nasional serta akan ada pengembangan laboratorium kesehatan masyarakat dan laboratorium kesehatan lingkungan, dimana ini tidak dimiliki daerah-daerah lain.


Dari 25 puskesmas di Kota Bogor berdasarkan hasil akreditasi sebanyak 18 puskesmas telah memperoleh hasilnya dengan 17 paripurna dan 1 meningkat dari madya menjadi utama.


Pihaknya berkomitmen untuk terus meningkatkan mutu layanan kesehatan kepada masyarakat Kota Bogor dengan dukungan semua pihak dan peran serta hingga pemberdayaan masyarakat Kota Bogor.


Pada peresmian tersebut Kadinkes menjelaskan transformasi kesehatan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menempatkan pilar pertama adalah transformasi layanan primer yang dimaksudkan untuk meningkatkan mutu kualitas layanan primer dan juga mendapatkan akses layanan kepada masyarakat.


Dalam transformasi kesehatan layanan primer terdapat tiga poin, yaitu memprioritaskan upaya promotif dan preventif sebagai upaya promosi dan pencegahan. Kedua, pendekatan siklus hidup dimana semua sasaran siklus hidup harus dilayani dan ketiga pendekatan akses dengan berjejaring,  mulai dari puskesmas, puskesmas pembantu (pustu) pada tingkat kelurahan hingga level RW, yaitu posyandu.


“Itu semua adalah prinsip integrasi dari layanan primer yang tengah digalakkan Kemenkes untuk lebih mendekatkan akses layanan kesehatan kepada sasaran terdekat. Pemantauan wilayah setempat tidak kalah penting dalam menilai status kesehatan masyarakat yang melibatkan semua,” katanya.


Dengan layanan primer puskesmas memiliki peran yang strategis, tidak hanya memberikan Upaya Kesehatan Perorangan (UKP) tapi juga Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM). Harus bisa menjaga warga yang sehat tetap sehat, mencegah sampai sakit, mengobati yang sakit agar sembuh serta memberikan layanan  rujukan.


“Selain pengobatan juga pemberdayaan masyarakat, membina wilayah kerjanya bersama-sama masyarakat untuk berperan serta dalam meningkatkan derajat kesehatan di wilayah kerjanya. Pemenuhan sarana prasarana, fasilitas pelayanan kesehatan dan meningkatkan kualitas mutu layanan kesehatan dengan akreditasi puskesmas menjadi upaya untuk memenuhi UKP dan UKM,” kata Kadinkes.


Pembangunan puskesmas yang dilakukan pada tahun 2023 merupakan tahap 1 dan rencananya akan dilanjut tahap 2 pada tahun 2024. Acara peresmian disaksikan perwakilan DPRD Kota Bogor, unsur Forkompimcam Tanah Sareal, perwakilan perangkat daerah Pemkot Bogor dan masyarakat setempat.(*) 

Komentar

Tampilkan

Terkini

Kabupaten Bogor

+