Iklan

Bima Fokus Target Pengurangan Angkot di Pusat Kota Sebelum Lengser

Indate News
21/09/22, September 21, 2022 WIB Last Updated 2022-09-21T14:04:21Z


indate.net-BOGOR- Wali Kota Bogor, Bima Arya Sugiarto mengajak kepada seluruh jajaran Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Bogor untuk fokus pada penyelesaian semua program prioritas di akhir masa jabatannya sebagai kepala daerah.

Berbagai program prioritas diharapkan dapat maksimal direalisasikan terutama sektor transportasi, penataan hingga program inovasi-inovasi menuju transformasi dari transportasi konvensional ke transpotasi rama lingkungan alias hybrid (listrik, red).

“Saya minta semua untuk tancap gas, berkolaborasi mencapai target-target. Target paling utama adalah pengurangan angkot secara maksimal di pusat kota,” ucap Bima saat menjadi Inspektur Upacara Hari Perhubungan Nasional (Harhubnas) 2022 tingkat Kota Bogor di lingkungan Dinas Pehubungan (Dishub) Kota Bogor pada Rabu, 21 September 2022.

Bima mengatakan, dalam hal penataan transportasi di Kota Bogor terdapat dua program prioritas yakni konversi angkot dari 2 menjadi 1, kemudian dari angkot menjadi bus, termasuk penataan trayeknya.

“Semaksimal mungkin saya targetkan pengurangan angkot di pusat kota terutama di seputar SSA ini karena semua bergerak kesana dan ini pun menjadi janji kampanye dan salah satu program prioritas,” ungkapnya.

Sebagai inovasi dalam penataan mode transportasi di Kota Bogor, lanjut Bima, dirinya ingin merealisasikan green transportation atau transpotasi hijau, artinya dari bus aset Perumda Trans Pakuan Kota Bogor akan bertahap menjadi bus listrik, termasuk konversi angkot modern dari konvesional ke listrik sesuai intruksi dari presiden RI.

“Kedepan sedang dilakukan penjajakan konversi bus konvensional menjadi bus listrik baik di tranpakuan maupun tempat lain dengan pengadaan skema 2-1 angkot yakni 2 angkot menjadi satu angkot modern berbasis listrik. Kita akan akselerasikan dan juga pangadaan mobil dinas di lingkungan Pemkot Bogor yang menggunakan listrik baik roda empat dan roda dua,” ujarnya.

Kendati demikian, Bima menegaskan kepada seluruh jajaran Dishub Kota Bogor untuk tidak main-main, tidak main mata hingga pungli dengan pengusaha yang dapat menghambat program-program prioritas.

Sementara itu, Kadishub Kota Bogor, Eko Prabowo menambahkan pihaknya akan selalu mendukung semua program-program prioritas Pemkot Bogor terutama program pemetaan transpotasi. 

“Kami sudah menyiapkan semua data-data pemetaan transpotasi hingga administrasinya, bahkan komunikasi dengan semua stakeholder terkait sudah dilakukan dengan sebaik-baiknya agar program prioritas ini dapat berjalan dengan baik,” jelas Danjen sapaan karibnya.

Selain itu, sambung Danjen, untuk menciptakan budaya kerja yang saling terkoneksi dirinya telah menciptakan panca tertib seperti tertib diri, administrasi hingga lingkungan.

“Panca tertib ini sudah sesuai SOP, misal tertib diri berkaitan dengan diri masing-masing anggota. Tertib administrasi, yaa administrasinya harus kuat. Tertib lingkungan yakni jangan sampai lingkungannya jelek kita ikut jelek, atau tertib aset kita pelihara walau tidak ada modernitas. Selama 3 tahun ini tidak ada modernitas sarana prasarana untuk memudahkan kita melaksanakan tugas,” katanya.(*)

Komentar

Tampilkan

Terkini

Kabupaten Bogor

+